Penjelasan Pakar Sejarah Tentang Bagaimana Pandemi Akan Berakhir

Loading...
Loading...

Kapan pandemi Covid-19 akan berakhir? Dan bagaimana?

Menurut sejarawan, akhir pandemi biasanya dilihat dari dua hal: medis, yang terjadi ketika insiden dan tingkat kematian anjlok, dan sosial, ketika ketakutan mengenai penyakit tersebut berkurang.

"Ketika orang bertanya, 'Kapan ini akan berakhir?,' Mereka bertanya tentang akhir sosial," kata sejarawan kedokteran Universitas John Hopkins, Dr. Jeremy Greene, dilansir dari The New York Times, Senin (11/5).

Dengan kata lain, suatu akhir dapat terjadi bukan karena suatu penyakit telah ditaklukkan tetapi karena orang menjadi bosan dengan kepanikan dan belajar untuk hidup penyakit tersebut.

Menurut sejarawan Harvard, Allan Brandt, hal yang sama terjadi pada Covid-19.

“Seperti yang telah kita lihat dalam perdebatan membuka kembali perekonomian, banyak pertanyaan terkait apa yang disebut tujuan ditentukan bukan oleh data medis dan kesehatan masyarakat tetapi oleh proses sosiopolitik."

Ujung yang "sangat, sangat rumit," kata sejarawan Universitas Exeter, Dora Vargha.

"Melihat ke belakang, kita memiliki narasi yang lemah. Untuk siapa epidemi berakhir, dan siapa yang akan menyampaikannya?

Wabah Ketakutan

Wabah ketakutan dapat terjadi bahkan tanpa adanya wabah penyakit. Susan Murray, dari Royal College of Surgeons di Dublin, melihat hal itu secara langsung pada tahun 2014 ketika dia bekerja di sebuah rumah sakit pedesaan di Irlandia.

Pada bulan-bulan sebelumnya, lebih dari 11.000 orang di Afrika Barat telah meninggal karena Ebola, penyakit virus menakutkan yang sangat menular dan kerap berakibat fatal. Wabah itu menghilang, dan tidak ada kasus terjadi di Irlandia, tetapi ketakutan publik begitu nyata.

"Di jalan dan di bangsal, orang-orang gelisah," kenang Dr. Murray baru-baru ini dalam sebuah artikel di The New England Journal of Medicine.

"Memiliki warna kulit yang berbeda sudah cukup untuk membuat Anda dicurigai sesama penumpang di bus atau kereta api. Batuk sekali, dan Anda akan mendapati mereka menjauhi Anda."

Para pekerja rumah sakit Dublin diperingatkan untuk bersiap menghadapi yang terburuk. Mereka ketakutan, dan khawatir mereka tidak memiliki APD. Ketika pemuda dari negara yang memiliki pasien Ebola tiba di UGD, tidak ada yang ingin mendekatinya; perawat bersembunyi, dan dokter mengancam akan meninggalkan rumah sakit.

Murray menulis, dia berani mengobati pasien tersebut, tetapi kankernya termasuk stadium parah sehingga yang bisa ia tawarkan hanyalah perawatan sebaik mungkin. Beberapa hari kemudian, tes mengkonfirmasi pemuda itu tidak terinfeksi Ebola; dia meninggal satu jam kemudian. Tiga hari kemudian, WHO menyatakan epidemi Ebola berakhir.

"Jika kita tidak siap untuk melawan rasa takut dan ketidaktahuan dan berpikir seperti kita melawan virus lain, ada kemungkinan rasa takut itu dapat membahayakan orang-orang yang rentan, bahkan di tempat-tempat yang tidak pernah melihat satu kasus infeksi pun selama wabah. Dan wabah ketakutan dapat memiliki konsekuensi yang jauh lebih buruk ketika diperumit oleh masalah ras, hak istimewa, dan bahasa."

Wabah pes telah melanda beberapa kali dalam 2.000 tahun terakhir, membunuh jutaan orang dan mengubah arah sejarah. Setiap epidemi memperkuat ketakutan yang datang dengan wabah berikutnya.

Penyakit ini disebabkan oleh sejenis bakteri, Yersinia pestis, yang hidup pada kutu tikus. Tetapi penyakit pes, yang kemudian dikenal sebagai Maut Hitam (Black Death) juga dapat ditularkan dari orang yang terinfeksi ke orang yang terinfeksi melalui cairan pernapasan, sehingga tidak dapat diberantas hanya dengan membunuh tikus.

Sejarawan Universitas John Hopkins, Mary Fissell mengatakan, sejarawan menggambarkan tiga gelombang wabah besar: Wabah Justinian, pada abad keenam; epidemi abad pertengahan, pada abad ke-14; dan pandemi yang melanda pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20.

Pandemi abad pertengahan dimulai pada 1331 di China. Penyakit itu, bersama dengan perang saudara yang berkecamuk pada saat itu, menewaskan separuh penduduk China. Dari sana, wabah menyebar ke sepanjang rute perdagangan ke Eropa, Afrika Utara, dan Timur Tengah. Antara 1347 dan 1351, pandemi menewaskan setidaknya sepertiga dari populasi Eropa. Setengah dari populasi Siena, Italia, meninggal.

”Tidak mungkin bagi lidah manusia untuk menceritakan kebenaran yang mengerikan ini,” tulis penulis sejarah abad ke-14 Agnolo di Tura.

"Memang, orang yang tidak melihat kekejaman seperti itu bisa disebut diberkati."

Yang terinfeksi, tulisnya, "membengkak di bawah ketiak dan di pangkal paha, dan jatuh saat berbicara." Orang mati dikubur dalam lubang, ditumpuk.

Di Florence, tulis Giovanni Boccaccio, tak ada bentuk penghormatan dipersembahkan kepada orang yang meninggal, bahkan perlakuannya jauh lebih buruk daripada perlakuan terhadap kambing yang mati di era sekarang.

Beberapa orang bersembunyi di rumah mereka. Yang lain ketakutan dengan ancaman wabah ini. Cara mereka mengatasi, tulis Boccaccio, adalah "minum banyak-banyak, menikmati hidup sepenuhnya, menari, menyanyi dan bergembira, dan memuaskan semua keinginan seseorang ketika ada kesempatan, dan mengabaikan semuanya sebagai satu lelucon besar."

Pandemi itu berakhir, tetapi wabah itu muncul lagi. Salah satu wabah terburuk dimulai di China pada 1855 dan menyebar ke seluruh dunia, menewaskan lebih dari 12 juta orang di India saja. Otoritas kesehatan di Bombay (Mumbai saat ini) membakar seluruh lingkungan untuk menyelamatkan mereka dari wabah itu. "Tidak ada yang tahu apakah itu berhasil," kata sejarawan Yale, Frank Snowden.

Penyebab Wabah Pes Mereda

Dr Snowden mengatakan, tidak jelas apa yang membuat wabah pes mereda. Beberapa ahli berpendapat, cuaca dingin membunuh kutu pembawa penyakit, tetapi tidak menghalangi penyebaran melalui saluran pernapasan.

Atau kemungkinan karena perubahan pada tikus. Pada abad ke-19, wabah itu tidak dibawa tikus hitam melainkan oleh tikus coklat, yang lebih kuat dan lebih ganas dan lebih cenderung hidup terpisah dari manusia.

Hipotesis lain adalah, bakteri berevolusi menjadi kurang mematikan. Atau mungkin karena tindakan manusia, seperti membakar desa-desa untuk membantu menghentikan epidemi.

Penyakit itu tidak pernah benar-benar hilang. Di Amerika Serikat, muncul endemik pada anjing padang rumput di wilayah Barat Daya dan dapat menular ke manusia. Snowden mengatakan, salah seorang temannya terinfeksi setelah tinggal di sebuah hotel di New Mexico. Penghuni kamarnya sebelumnya memiliki seekor anjing, yang memiliki kutu yang membawa mikroba.

Kasus-kasus seperti itu jarang terjadi, dan sekarang dapat berhasil diobati dengan antibiotik, tetapi setiap laporan dari kasus wabah menimbulkan ketakutan.

Cacar Berhasil Disembuhkan

Di antara penyakit yang berhasil disembuhkan adalah cacar. Ada beberapa alasannya: Ada vaksin yang efektif, yang memberikan perlindungan seumur hidup; virus, Variola minor, tidak memiliki inang hewan, sehingga menghilangkan penyakit pada manusia berarti eliminasi total; dan gejalanya sangat tidak biasa sehingga infeksi jelas, memungkinkan untuk karantina yang efektif dan pelacakan kontak.

Cacar juga mengerikan. Epidemi demi epidemi telah melanda dunia, setidaknya 3.000 tahun. Orang-orang yang terinfeksi virus mengalami demam, kemudian ruam yang berubah menjadi bintik-bintik berisi nanah, yang pecah dan keluar cairan, meninggalkan bekas luka. Penyakit ini menewaskan tiga dari 10 korbannya.

William Bradford, pemimpin koloni Plymouth, menulis sebuah laporan tentang penyakit ini yang melanda penduduk asli Amerika, mengatakan bahwa pustula yang pecah secara efektif akan merekatkan kulit pasien ke tikar yang menjadi alas tidur mereka. Bradford menulis: "Ketika mereka membalikkannya, seluruh sisi akan terlepas sekaligus, dan mereka akan menjadi darah kental, paling menakutkan untuk dilihat."

Orang terakhir yang terkena cacar secara alami adalah Ali Maow Maalin, seorang juru masak rumah sakit di Somalia, pada tahun 1977. Ia sembuh, kemudian meninggal akibat malaria pada tahun 2013.

Flu yang Terlupakan

Flu tahun 1918 bertahan hingga hari ini sebagai contoh kerusakan akibat pandemi. Sebelum pandemi ini berakhir, flu menewaskan 50 juta hingga 100 juta orang di seluruh dunia. Penyakit ini menjangkiti orang dewasa, muda hingga setengah baya, dan anak-anak.

Pada musim gugur 1918, William Vaughan, seorang dokter terkemuka, dikirim ke Camp Devens dekat Boston untuk melaporkan flu yang menyebar luas di sana. Dia melihat ratusan pemuda berseragam mendatangi bangsal rumah sakit secara berkelompok.

"Mereka ditempatkan di atas tempat tidur sampai setiap tempat tidur penuh, tetapi yang lain berkerumun di dalam. Wajah mereka dipasangkan gips kebiruan, batuk yang berat memunculkan dahak bernoda darah. Di pagi hari mayat-mayat itu ditumpuk di kamar mayat seperti kayu kabel."

Virus itu, tulisnya, "menunjukkan inferioritas penemuan manusia dalam kehancuran kehidupan manusia."

Setelah melanda dunia, flu itu memudar, berevolusi menjadi varian dari flu yang lebih jinak yang muncul setiap tahun.

"Mungkin itu seperti api yang, setelah membakar kayu yang tersedia dan mudah diakses, terbakar," kata Dr. Snowden.

Wabah ini berakhir secara sosial juga. Perang Dunia I telah berakhir; orang-orang siap untuk awal yang baru, era baru, dan ingin sekali melupakan mimpi buruk penyakit dan perang. Sampai baru-baru ini, wabah flu Spanyol 1918 sebagian besar dilupakan.

Pandemi flu lain menyusul, tidak begitu buruk tetapi semua menyadari. Dalam flu Hong Kong tahun 1968, 1 juta orang meninggal di seluruh dunia, termasuk 100.000 di AS, kebanyakan orang yang berusia lebih dari 65 tahun. Virus itu masih menyebar sebagai flu musiman, dan jalur awal penghancurannya - dan ketakutan yang menyertainya - jarang diingat.

Bagaimana Covid-19 Berakhir?

Satu kemungkinan, kata sejarawan, adalah pandemi virus corona dapat berakhir secara sosial sebelum berakhir secara medis. Orang-orang mungkin menjadi sangat lelah dengan pembatasan-pembatasan sehingga mereka menyatakan pandemi telah berakhir, bahkan ketika virus terus menyebar di tengah masyarakat dan sebelum vaksin atau pengobatan yang efektif ditemukan.

"Saya pikir ada semacam masalah psikologis sosial kelelahan dan frustrasi," kata sejarawan Yale, Naomi Rogers.

"Kita mungkin berada di saat ketika orang-orang hanya mengatakan:" Sudah cukup. Saya berhak untuk dapat kembali ke kehidupan normal saya. '"

Hal ini sudah terjadi; di beberapa negara bagian di AS, gubernur mencabut pembatasan, yang memungkinkan salon dan arena kebugaran dibuka kembali, yang bertentangan dengan peringatan pejabat kesehatan masyarakat yang menilai penerapan langkah-langkah tersebut terlalu dini. Ketika bencana ekonomi yang diakibatkan lockdown semakin meningkat, semakin banyak orang mungkin siap untuk mengatakan "cukup."

"Ada konflik semacam ini sekarang," kata Dr. Rogers. Pejabat kesehatan masyarakat memiliki tujuan medis yang nyata, tetapi beberapa anggota masyarakat melihat tujuan sosial.

"Siapa yang bisa mengklaim akhir semua ini?" Kata Rogers.

"Jika Anda menolak gagasan tentang berakhirnya pandemi ini, apa yang Anda lawan balik? Apa yang Anda klaim ketika Anda berkata, 'Tidak, ini belum berakhir.'"

Tantangannya, kata Dr. Brandt, adalah tidak akan ada kemenangan yang tiba-tiba. Mencoba mendefinisikan akhir epidemi “akan menjadi proses yang panjang dan sulit.”

Sumber : merdeka.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel