Kisah Tragis Neng Putroe Gadis Aceh yang Nikahi 100 Pria Namun 99 Suaminya Meninggal Saat Berhubungan Intim, Terkuak Penyebab Kematiannya Mengerikan

Loading...
Loading...


Apakah Anda pernah berpikir untuk menikah hingga lebih dari puluhan kali?

Kisah ini terjadi seorang perempuan bernama Putroe Neng yang hidup pada masa perang dahulu.

Putroe Neng, merupakan salah satu perempuan 'perkasa' yang berasal dari Aceh.

Tidak hanya dapat menumbangkan laki-laki di medan perang, namun juga saat 'malam' datang.

Nama asli Putroe adalah Nian Nio Lian Khie, nama yang ia pakai sebelum menjadi muslim dan menikah dengan Sultan Meurah Johan.

Putroe merupakan seorang komandan perang perempuan dari Tiongkok berpangkat Jendral dari China Buddha.

Dalam buku 'Putroe Neng: Tatkala Malam Pertama Menjadi Malam Terakhir Bagi 99 Lelaki' karya Ayi Jufridar, ia datang ke Aceh bersama ribuan prajurit perempuan China dan mendirikan kerajaan Seudu.

Meurah Johan, suami pertama Putroe, adalah seorang pangeran yang telah mengalahkan pasukan yang dipimpin oleh istrinya tersebut di medan tempur.

Meurah Johan juga seorang pendiri kerajaan Darud Donya Aceh Darussalam.

Sayangnya pada saat malam pertama, Meurah Johan meninggal di tempat tidur dengan tubuh membiru.

Kematian Meurah bukanlah kesengajaan, dan Putroe Neng tidak tahu menahu masalah ini.

Kemudian pada malam pertama untuk kedua kali, sang suami dari Putroe Neng kembali meninggal.

Kejadian ini kembali terulang hingga 98 lelaki yang menikahi Putroe Neng berikutnya.

Namun kematian tersebut tidak menyurutkan keinginan para lelaki untuk menikah dengan wanita hebat itu.

Padahal disebutkan tidak mudah bagi Putroe Neng untuk menerima pinangan setiap lelaki.

Bahkan dirinya akan memberi syarat berat seperti mahar tinggi atau pembagian wilayah kekuasaan.

Setelah diketahui sebabnya, ternyata ada 'senjata tersembunyi' berupa racun yang terletak pada organ intim Putroe Neng.

Racun ini tidak ditanamkan oleh Putroe sendiri, tapi justru oleh neneknya.

Maksud dari sang nenek adalah untuk mengantisipasi terjadinya pemerkosaan terhadap cucunya saat masa-masa perang.

Hingga pada akhirnya Putroe Neng kembali menikah untuk yang ke-100 kalinya dengan Syeikh Syiah Hudam.

Lelaki ini akhirnya bisa menarik racun yang ada dalam tubuh istrinya dengan cara memasukkan racun itu ke dalam sebuah bambu dan dipotong menjadi dua bagian.

Satu bagian dibuang di laut, sedangkan lainnya dibuang ke gunung.

Sayangnya, meski racun sudah tak lagi bersemayam di tubuh Putroe, pasangan ini sama sekali tidak dikaruniai keturunan.

Dalam buku yang sama, kisah Putroe Neng menikah hingga 100 kali hanyalah mitos.

Pengamat budaya Aceh, Syamsuddin Jalil mengatakan bahwa kisah Putroe Neng bersuami 100 tidak lah benar.

"Tapi itu sebagai gambaran saja bahwa Putroe Neng sudah mengalahkan 100 pria di medan pertempuran," tuturnya, dilansir dari Bangka Pos.

Mantan Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Aceh Utara pun punya pandangan serupa dengan Jalil di buku sejarah buatannya.

Diketahui, makam Putroe Neng dan Syeikh Syiah Hudam berada di jalan Medan, Banda Aceh, Desa Blang Pulo, Lhok Seumawe, Aceh.

Informasi mengenai Putroe Neng memang sangat minim. Hingga kini tidak ada yang bisa menjelaskan siapa saja 98 suami Putroe selain Meurah Johan dan Syeikh Syiah Hudam

Sumber : grid.id

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel