Misteri Mbah Sholeh! Meninggal 9 Kali, Dimakamkan 9 Kali, Makamnya Ada 9 Petak

Loading...
Loading...

Mbah Sholeh rajin membersihkan masjid. Setiap harinya. Tak pernah terlewat. Alhasil Masjid Ampel kinclong jadinya. Konon, Sunan Ampel gundah setelah Sang Marbot meninggal. Masjid Ampel tak sekinclong dulu meski para santri bergantian membersihkannya. Sunan Ampel pun konon berkesah, kalau saja Mbah Sholeh masih hidup pasti masjid bersih. Tak disangka ucapan Sunan Ampel mawujud. Keesokan hari, masjid kembali kinclong. Bahkan sosok serupa Mbah Sholeh kembali pula hadir.

Makam Mbah Sholeh hingga kini ramai dikunjungi peziarah. Makam ini terletak di kompleks Masjid Agung Sunan Ampel di Jalan Ampel, Semampir, Surabaya. Tutur turun-temurun di masyarakat mengisahkan Mbah Sholeh adalah santri sekaligus Marbot kesayangan Sunan Ampel.

Kisah karamah Mbah Sholeh yang diawali tuah Sunan Ampel pun menyeruak populer.

Kisahnya begini,
Mbah Sholeh dulunya adalah santri Sunan Ampel. Beliaulah yang paling rajin membersihkan Masjid Ampel. Lantai masjid menjadi kinclong, tempat berwudu bersih, pekarangan masjid pun bersih.

Hari berganti bulan. Bulan berganti tahun. Hingga akhirnya Mbah Sholeh meninggal dan dimakamkan di samping Masjid Ampel, Surabaya.

Setelah itu, Masjid Ampel menjadi kurang terurus dan kotor. Lantai masjid pudar kinclongnya, karena tidak ada sosok santri merangkap Marbot serajin Mbah Sholeh. Ini membuat Sunan Ampel galau. Hingga pada suatu malam Sunan Ampel berkesah, “Kalau saja Mbah Sholeh masih hidup, pasti masjid bersih.”

Ajaib! Tak disangka ucapan Sunan Ampel mawujud. Keesokan hari, masjid kembali kinclong. Bahkan sosok serupa Mbah Sholeh kembali pula hadir. Menjalankan rutinitas yang tiap hari dilakukan Mbah Sholeh. Masjid Ampel kembali terawat dan bersih.

Ampuh! Demikian kata masyarakat merespon tuah sonteng atau sabda Sunan Ampel.

Sosok serupa Mbah Sholeh ini tak lama kemudian meninggal dan dimakamkan di samping Mbah Sholeh sebelumnya. Demikian berulang lagi dan lagi hingga sembilan kali. Setiap Mbah Sholeh meninggal, selalu dimakamkan di samping makam Mbah Sholeh yang sebelumnya. Karena meninggal hingga 9 kali, maka makamnya yang ada di samping Masjid Ampel pun ada 9.

Menurut cerita, Mbah Sholeh baru benar-benar meninggal setelah Sunan Ampel wafat.

Tentang Mbah Sholeh, ada pula yang percaya bahwa sosok-sosok yang hadir setelah Mbah Sholeh pertama bukanlah Mbah Sholeh yang sudah meninggal. Melainkan orang-orang yang khusus menyantri sebagai marbot. Dan mereka dijuluki atau dinamai Mbah Sholeh.

Namun, siapapun itu, kisah Mbah Sholeh dan sembilan kuburan itu masih langgeng hingga kini. Bahkan, banyak orang yang berziarah, terutama saat Ramadan.

Memang banyak cerita unik di seputar Masjid Ampel ini. Selain Mbah Sholeh, ada nama Mbah Bolong. Beliau bisa melihat Ka’bah hanya melalui lubang yang dia buat di bilik pengimaman Masjid Ampel.

Masjid Ampel didirikan pada abad ke-18 sekitar 1430 Masehi. Raja Majapahit terakhir yaitu Brawijaya V menghadiahkan sebidang tanah yang kemudian menjadi area Masjid Ampel ini kepada Sunan Ampel.

Sumber : antvklik.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel