3 Desa Unik yang Isinya Perempuan, Desa Janda hingga Desa Haus Suami

Loading...
Loading...


Sebanyak tiga desa yang mayoritas warganya berasal dari kaum perempuan mempunyai keunikan masing-masing.

Ada satu desa yang 90 persen penduduknya perempuan dan nyaris semuanya memiliki kecantikan yang menawan.

Desa lainnya, standar cantiknya bukanlah seperti standar cantik ala kontes kecantikan yang mesti tinggi, langsing, dan bentuk badan ideal.

Di desa ini, standar cantik justru kebalikan dari semua standar cantik yang dikenal selama ini.

Bila perempuan muda di desa tersebut memiliki berat badan di bawah 70 kilogram (kg), maka ia dianggap bernasib sial karena susah ada pria yang datang melamarnya.

Sementara keunikan satu desa lainnya adalah penduduknya mayoritas berstatus janda.

Berikut profil masing-masing desa eksotik tersebut yang dikutip dari eva.vn, awal Juli 2020 lalu:

1. Desa 'Haus Suami'


Dijuluki desa 'haus suami' karena nyaris seluruh penduduknya perempuan dan ini fakta yang mengejutkan; susah menikah.

Padahal, perempuan-perempuan di desa ini umumnya masih muda, cantik, dan ceria khas Negeri Samba.

Pendiri kota Noiva do Cordeiro adalah Maria Senhorinha de Lima.

Setelah diusir dari rumahnya karena meninggalkan suaminya, yang dipaksakan oleh orang tuanya, Maria memutuskan untuk mencari tanah baru untuk ditinggali.

Dari sana, desa didirikan untuk menyambut perempuan yang dijauhi, ibu tunggal, atau perempuan yang kurang beruntung.

Di Noiva do Cordeiro, penduduknya hampir secara eksklusif adalah feminis.

Perempuan mengurus semua aspek kehidupan mulai dari bertani hingga konstruksi, perencanaan, hingga ritual agama.


Bersama-sama mereka membangun kota yang berkembang pesat tanpa laki-laki.

Tentu saja ada beberapa pria yang tinggal di sini, tetapi sangat sedikit, yang tidak melakukan pekerjaan penting.

Beberapa adalah suami tetapi hanya muncul di rumah beberapa kali dalam setahun.

Karena kurangnya pria di desa itulah, para perempuan di Noiva do Cordeiro selalu merindukan seorang suami.

Seorang gadis bernama Nelma Fernandes mengaku: "Di sini, gadis-gadis kami hanya bertemu pria atau kerabat yang sudah menikah, hampir semua orang bersaudara. Sudah lama sekali. Saya tidak tahu apa itu ciuman pria."

Nelma melanjutkan: "Kami semua ingin mencintai dan menikahi pria tertentu. Tapi kami hanya ingin tinggal di kota yang damai ini dan tidak ingin pergi dari sini untuk mencari seorang suami."

Setelah informasi tentang kota "haus suami" ini diposting di media, banyak pria mencoba peruntungan dengan mendatangi desa tersebut.

Alih-alih menemukan jodoh, kebanyakan pria ini justru memilih mundur teratur ketika mengetahui bahwa para perempuan di desa tersebut menerapkan konsep kesetaraan gender di semua aspek, termasuk dalam mengurus rumah sehari-hari.

Hal semisal mengurus anak, menyapu, hingga mencuci piring ternyata masih asing bagi sebagian pria di Brasil.

Hingga saat ini, kota Noiva do Cordeiro masih menjadi salah satu tempat paling istimewa di dunia ketika ada wanita tua yang belum pernah mencium siapapun.

2. Desa Para Janda

Dao Koh Rong, terletak lebih dari 30 kilometer selatan ibu kota Kamboja, Phnom Penh, adalah pulau yang sangat indah, tetapi hanya perempuan dan anak-anak yang tinggal di sana.

Saat ini ada sekitar 40 perempuan dan 107 anak-anak, tinggal bersama di satu desa.

Hampir tidak ada tanda laki-laki dewasa.

Semua perempuan yang tinggal di Koh Rong adalah janda, wanita ditinggalkan oleh suaminya, korban pelecehan seksual, beberapa suami meninggal, dan beberapa telah diculik berkali-kali.

Singkatnya, semua perempuan ini pernah berada dalam keadaan yang sangat sulit dan kemiskinan.

Mereka tidak memiliki akomodasi yang layak, hanya mengemis dan mengais-ngais di jalanan.

Dengan bantuan sebuah LSM di Phnom Penh, para perempuan ini dipindahkan ke pulau Koh Rong untuk memulai hidup mereka kembali.

Berkat dukungan awal dari negara, para perempuan ini memiliki rumah untuk ditinggali dan mulai menjalani kehidupan yang mandiri dan mandiri.

Mereka memproduksi segala sesuatu yang diperlukan untuk kehidupan, bertani sendiri, beternak, menangkap makanan laut, dan membuat tekstil.

Untuk beberapa pekerjaan berat, perempuan di Koh Rong dapat mempekerjakan pria dari luar pulau untuk membantu dan membayar.


Di Pulau Koh Rong, orang hampir tidak memiliki perangkat modern seperti telepon atau televisi.

Satu-satunya hal yang membantu mereka tetap up to date adalah radio.

Anak-anak di sini tumbuh secara alami, benar-benar polos dan murni.

Meski merupakan pulau yang sangat indah, hampir tidak ada pria Kamboja yang muncul di Koh Rong.

Sebagian karena perempuan di sini tidak membutuhkan laki-laki lagi karena mereka telah mengalami banyak luka.

Di sisi lain, pria Kamboja juga merasa bersalah saat menginjakkan kaki di Pulau Koh Rong.

Meski bukan orang yang secara langsung menyebabkan situasi menyedihkan bagi perempuan di sini, pria pasti akan merasa bersalah dan malu.

Hingga kini, Pulau Koh Rong semakin berkembang di bidang pariwisata, menyambut banyak pengunjung setiap tahun.

Orang-orang di pulau itu juga mulai mengembangkan ekonominya, menciptakan produk yang bisa diekspor.

Akibatnya, ekonomi dan standar hidup perempuan dan anak-anak di pulau itu meningkat.

3. Desa Gemuk Itu Cantik


Hampir di seluruh belahan dunia, seorang perempuan pasti memiliki tubuh yang langsing untuk dianggap sebagai standar kecantikan.

Tapi di desa ini, semakin gemuk seorang perempuan semakin dianggap cantik.

Bila berat di bawah 70 kg, alamat sial bagi sang perempuan karena akan susah untuk menikah.

Itu adalah Kerajaan Tonga, yang terletak di selatan Samudra Pasifik, dekat dengan kepulauan dan negara-negara Selandia Baru, Hawaii di AS, Samoa dan Fiji.

Kerajaan Tonga terdiri atas 173 pulau, tetapi hanya 36 pulau yang berpenghuni.

Di negeri ini, perempuan gemuk adalah standar kecantikan.

Perempuan yang lebih tinggi, berotot, dan montok, semakin dihormati.

Itulah mengapa sebagian besar perempuan di sini berbadan besar.

Berat rata-rata mereka adalah 70 kg ke atas.

Jadi bila Anda berbobot di bawah 70 kg, itu akan dianggap terlalu kurus dan jelek.

Setiap tahun, masyarakat Tonga akan mengadakan kontes kecantikan untuk perempuan.

Tentunya perempuan dengan tubuh montok dan kulit kuat akan mendominasi.

Tak hanya standar kecantikan, perempuan gemuk juga menjadi kriteria pria untuk memilih istri.

Pria Tonga seringkali hanya ingin menikahi perempuan lebih gemuk yang lebih sehat dari dirinya, dan perempuan kurus dan lemah tidak punya banyak pilihan.

Kerajaan Tonga juga termasuk dalam daftar tempat matriarkal.

Perempuan di sini melakukan semua pekerjaan, besar dan kecil dalam keluarga, dan pria benar-benar nyaman dan bahagia.

Sumber : tribunnews.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel