Menag Yaqut Ralat Ucapannya Soal Ahmadiyah Dan Syiah, Karena Dikritik MUI?

Loading...
Loading...


Pernyataan Menteri Agama (Menag), Yaqut Cholil Qoumas, soal afirmasi atau pengakuan terhadap kelompok Syiah dan Ahmadiyah di Indonesia menimbulkan kritik. Ia pun meluruskan pernyataan sebelumnya.

Kali ini, Menag menyatakan akan melindungi setiap warga negara, tak terkecuali warga yang termasuk kelompok Syiah dan Ahmadiyah.

    "Sekali lagi, sebagai warga negara, bukan jemaah Syiah dan Ahmadiyah, karena semua warga negara sama di mata hukum. Ini harus clear," kata Gus Yaqut seperti dikutip dari Antara, Jumat (25/12).

Gus Yaqut menegaskan sama sekali tidak pernah menyatakan akan memberikan perlindungan khusus kepada kelompok Syiah dan Ahmadiyah.

    "Tidak ada pernyataan saya melindungi organisasi atau kelompok Syiah dan Ahmadiyah. Sikap saya sebagai Menteri Agama melindungi mereka sebagai warga negara," ucapnya.

Gus Yaqut menyatakan Kemenag siap menjadi mediator jika ada kelompok tertentu bermasalah dengan Syiah dan Ahmadiyah.

    "Perlu dialog lebih intensif untuk menjembatani perbedaan. Kemenag akan memfasilitasi," katanya.

Sebelumnya, Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Anwar Abbas mengingatkan Yaqut untuk berhati-hati.

    "Nanti lihat saja bagaimana sikap MUI tentang Syiah, tentang Ahmadiyah. Jadi ini masalah sangat sensitif," kata Waketum MUI Anwar Abbas kepada wartawan, Jumat (25/12/2020).

Menurut Anwar, Syiah merupakan kelompok di dalam Islam yang revolusioner. Dia memprediksi pemerintah RI akan repot di kemudian hari jika memberi kebebasan kepada kelompok Syiah di Indonesia.

    "Apa beda Sunni dengan Syi"i (Syiah)? Kalau Syi"i itu lebih apa, lebih keras, lebih revolusioner, pasnya mereka lebih revolusioner. Coba saja lihat di negara Sunni, ndak revolusioner, istilahnya moderat saja. Wataknya Sunni itu sudah begitu. Syiah nggak moderat, keras, revolusioner," papar Anwar.

    "Saya menyimpulkan ya, kalau pemerintah memberi angin kepada Syiah, ya berarti pemerintahan hari ini aman. Tapi kalau lima periode berikutnya, repot itu menghadapi percekcokan Sunni-Syi"i di negeri ini," imbuhnya.

    "Oleh karena itu ya, saya terus terang, hati-hati, Menteri Agama ini anak muda, masih darahnya masih panas, begitulah ya bahasanya begitu ya," katanya.

Sumber : sumber.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel